Senin, 26 September 2011

Bingung Puting, Mitos atau Fakta?


Bingung Puting, Mitos atau Fakta?
Artikel ini saya ambil dari kompas healty yang menerangkan tentang bayi lebih memilih botol susu daripada puting ibu yang sering di sebut dengan "bingung puting". Terus apa penyebabnya bisa seperti itu .? seperti yang ditanyakan dibawah ini :

TANYA :
Dalam istilah menyusui, sering saya mendengar istilah  ‘bingung puting’. Apakah hal itu memang benar adanya atau hanya sekedar mitos? Mohon penjelasannya.  Terima kasih
(Alverina, 30, Jakarta)
JAWAB :
Wah ini pertanyaan yang sering sekali ditanyakan banyak ibu ya... Bingung puting adalah istilah yang banyak dipakai para pakar laktasi untuk menggambarkan suatu fase dimana bayi seringkali menjadi lebih rewel dan bisa jadi menolak menyusui langsung ke payudara ibu setelah mendapatkan asupan melalui botol susu dengan dot.
Mekanisme anatomi mulut, rahang dan lidah bayi ketika menyusu pada payudara ibu memiliki cara dan teknik tersendiri. Hal ini telah didesain sedemikian secara alamiah dan bisa dilakukan pada semua bayi yang lahir sehat dan cukup bulan. Bayi menyusu pada payudara memiliki gerakan-gerakan ritmis yang tidak hanya menghisap.
Hal ini baik untuk pembentukan otot-otot di sekitar muka dan kepala bayi. Lain halnya dengan botol dot, yang ketika kita balik saja isinya sudah dengan mudah bisa menetes keluar. Bayi dengan sedikit menghisap bisa mengeluarkan isi dari botol dot. Aliran dari botol seringkali lebih deras dan lebih cepat keluar dibandingkan payudara.
Bayi adalah makhluk yang pintar, ketika mereka mendapatkan asupan dengan aliran yang lebih deras melalui botol, mereka akan meminta cara itu untuk dilakukan lagi. Karena bisa jadi payudara tidak bisa mengeluarkan secepat botol.
Ketika akhirnya bayi terus menerus memilih botol sebagai medium pemberian asupan, kita para orangtua sudah kebingungan kenapa bayi menolak menyusu langsung pada payudara dan atau tidak bisa tenang ketika menyusu langsung. Biasanya hal ini diikuti juga dengan menurunnya produksi ASI di payudara si ibu.
Untuk mencegah bingung puting, coba cari medium lain untuk memberikan ASI jika ibu tidak bisa bersama bayi. Memberikan ASI dengan cangkir, sendok kecil, pipet atau pipet, bisa dijadikan alternatif. Minta pengasuh belajar memberikan ASI perah dengan medium yang mereka merasa nyaman untuk memberikannya.
Hubungi konselor menyusui jika merasa perlu bantuan mempelajari cara-cara ini. Sebaiknya pemberian ASI perah tidak diberikan oleh Bunda, karena lagi-lagi bayi adalah makhluk pintar, kalo ada 'pabrik'nya di dekatnya, kenapa pula dia memilih medium lain :)
Jadi kesimpulannya sebenarnya yang mengalami bingung puting adalah kita para orangtua dari si bayi ya... Karena bayi akan memilih aliran yang deras dan kita orang tua yang jadi kebingungan kenapa bayi tiba-tiba menjadi rewel ketika menyusu atau bahkan menolak untuk menyusu.
Salam menyusui, Nia Umar,
Konselor Menyusui, Wakil Ketua AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia)
http://health.kompas.com/read/2011/09/28/18311584/Bingung.Puting.Mitos.atau.Fakta.

Baca Juga Artikel Yang Berkaitan :



0 komentar:

Poskan Komentar

© Copyright 2011.Klinik Kesehatan | Info Kesehatan | Obat kesehatan | Tips Menjaga Kesehatan